Apa yang membuat Real Madrid, Robert Lewandowski spesial: Ini semua tentang kualitas tembakan

Apa yang membuat Real Madrid, Robert Lewandowski spesial: Ini semua tentang kualitas tembakan – Karena saya tahu Anda mengunjungi ESPN.com pagi ini untuk mengerjakan beberapa matematika, berikut adalah daftar angka untuk Anda: 0.29, 0.29, 0.16, 0.16, 0.15, 0.13, 0.13, 0.12, 0.1, 0.09, 0.07, 0.06, 0.05, 0,05, 0,05, 0,04, 0,04, 0,04, 0,04, 0,04, 0,03, 0,03, 0,02, 0,01. Per StatsPerform, itulah nilai xG dari setiap tembakan Liverpool ke gawang Real Madrid di final Liga Champions. Angka-angka disajikan dalam urutan menurun, dari dink Mohamed Salah menuju tiang dekat pada menit ke-16 (yang, seperti semua upaya tepat sasaran Liverpool, ditepis oleh Thibaut Courtois) hingga Y.O.L.O 28 yard Jordan Henderson. melepaskan tendangan sudut di menit ke-41.

Ada daftar penyangkalan yang luas tentang penggunaan xG dalam membahas bidikan atau pertandingan tertentu; xG jauh lebih efektif sebagai alat saat digunakan secara agregat dalam jangka waktu yang lebih lama, dan hanya sedikit yang dapat Anda pelajari dari sampel kecil titik data. Tetapi jika angka yang Anda gunakan bagus, Anda masih bisa belajar banyak hal. Menggunakannya dalam simulasi cepat, Anda menemukan bahwa Liverpool bisa diharapkan untuk mencetak rata-rata 2,2 gol berdasarkan tembakan tersebut. Peluang mereka untuk mencetak setidaknya tiga gol (38%) jauh lebih tinggi daripada peluang mereka untuk melakukan apa yang sebenarnya mereka lakukan: tidak mencetak gol (9%).

Ini memberi tahu Anda bahwa Liverpool agak tidak beruntung di final, sesuatu yang mungkin sudah disimpulkan oleh bola mata Anda. Mereka membuat 24 tembakan berbanding empat tembakan Real Madrid, dan karena gol yang dianulir Karim Benzema di penghujung babak pertama tidak masuk dalam daftar pencetak gol, hanya satu percobaan tembakan Blancos yang berkualitas tinggi.

Tentu saja, satu tembakan itu adalah pemenang pertandingan dan turnamen dari Vinicius Jr. Fed melalui umpan silang rendah yang indah dari Federico Valverde atau tembakan yang sangat buruk — saya percaya sesuatu yang berbeda setiap kali saya melihatnya (tetapi pada saat yang tepat ini, saya ‘m thinking pass) — Vini, yang berhasil memisahkan diri dari bek Trent Alexander Arnold, melakukan tendangan dengan benar dan melepaskan tembakan yang bernilai (a) 0,7 xG dan (b) satu gol sebenarnya. Real Madrid menang, 1-0.

Tidak ada cara untuk membengkokkan matematika dengan cara yang menunjukkan bahwa, dengan empat tembakan itu, Real Madrid bisa berharap untuk memenangkan pertandingan ini di sebagian besar waktu. Tapi ini adalah eksperimen yang bagus tentang pentingnya peluang berkualitas tinggi.

Sekali lagi per StatsPerform, inilah nilai xG dari empat upaya tembakan resmi Real Madrid: 0,70, 0,10, 0,06, 0,06. Karena kemungkinan tembakan terbaik mereka begitu tinggi, mereka bisa berharap untuk mencetak setidaknya satu gol 75% dari waktu. Itu kurang dari 91% Liverpool, tetapi tidak sedramatis “24 tembakan berbanding empat”. Jika kita membuat rata-rata per-shot yang sama dari kumpulan angka yang berbeda, 75% itu bisa turun sedikit.

Katakanlah empat tembakan mereka bernilai 0,29 (nilai tembakan terbaik Liverpool), 0,23, 0,23 dan 0,17 sebagai gantinya: Sekarang peluang mereka untuk mencetak gol telah turun menjadi 65%.

Dalam sepak bola, peluang mencetak gol tunggal yang bernilai tinggi dapat membuat perbedaan besar, terutama dalam permainan sistem gugur di mana tingkat bakat seimbang dan taruhannya tinggi. Dalam jangka waktu yang lama, figur xG kecil mulai bertambah dan menceritakan sebuah kisah, tetapi dalam jangka pendek, peluang besar paling penting.

Secara umum, mendapatkan outshot dengan rasio hampir 3-ke-1 bukanlah cara yang bagus untuk menjalankan bisnis Anda dan akan menyebabkan kekalahan lebih sering daripada tidak. Tetapi melawan serangan Bayern yang produktif dan tanpa henti, Villarreal asuhan Unai Emery memfokuskan semua upayanya untuk mempertahankan blok pertahanannya, mencegah penampilan bagus dan berharap Bayern tidak terhubung pada upaya semi-ajaib, persentase rendah. Sebagian besar tembakan Bayern datang dari jarak yang lebih jauh, dan dari perspektif xG, Villarreal benar-benar menciptakan — dan mengonversi — dua peluang terbaik dari dua set permainan.

Ini jelas bukan taktik baru, terutama untuk tim yang diunggulkan di babak sistem gugur. Namun di era penguasaan bola dan dominasi bola yang berat, hampir menyegarkan untuk melihat bahwa pendekatan kuno “bertahan dan pukul sasaran Anda dalam serangan balik” masih bisa berhasil.

Dalam enam pertandingan babak sistem gugur di Liga Champions, Villarreal mencoba 60 tembakan lebih sedikit, senilai 1,7 xG lebih sedikit, daripada lawan mereka. Tetapi melihat secara khusus pada bidikan senilai 0,3 xG atau lebih — untuk saat ini, mari kita bersenang-senang dan menyebutnya “bidik besar” — mereka mencoba delapan dan hanya mengizinkan tujuh. Itu memungkinkan mereka untuk mengalahkan Juventus di babak 16 besar, mengalahkan Bayern dan mengikat Liverpool setelah 150 menit di semifinal sebelum The Reds akhirnya menarik diri.

(Mungkin Emery seharusnya lebih bersandar pada prinsip-prinsip ini selama kampanye LaLiga yang mengecewakan, juga: 12,9% dari tembakan Villarreal adalah “tembakan besar,” terbaik di liga, tetapi 10,8% dari lawan juga, yang juga liga -tanda terbaik. Mereka bersandar pada kontrol di Liga Champions dan berkembang, sambil menciptakan kekacauan di liga dan finis ketujuh.)

Itu adalah cerita yang sama untuk Real Madrid: Blancos mencoba 63 tembakan lebih sedikit daripada lawan di babak sistem gugur dan menghasilkan 3,9 xG lebih sedikit, tetapi mereka bahkan mematahkan pukulan besar dan mengonversi peluang mereka lebih baik daripada lawan. Sangat mudah untuk mensurvei statistik akhir babak dan berasumsi bahwa Real Madrid adalah juara yang beruntung, yang mungkin benar sampai taraf tertentu, tetapi mereka secara signifikan menjembatani kesenjangan apa pun dengan struktur dan pukulan besar.

Apa yang membuat Liga Champions Real Madrid berjalan lebih mengejutkan adalah bahwa seperti Villarreal, mereka adalah tim yang berbeda dalam permainan liga, mencoba lebih banyak tembakan daripada siapa pun di LaLiga (0,21 per penguasaan bola), tetapi dengan hanya 8,7% dari mereka yang memenuhi syarat sebagai “besar tembakan,” kedelapan di liga dan hampir sama dengan apa yang berhasil dilakukan lawan (7,8%). Mereka memenangkan permainan kuantitas tembakan jauh lebih banyak daripada permainan kualitas tembakan.

Apa yang berhasil selama musim liga yang panjang berbeda dari apa yang berhasil di babak sistem gugur. Pasukan Carlo Ancelotti melakukan pendekatan yang berbeda dan memenangkan dua trofi yang sangat besar.

Tinggalkan Balasan